Menu


Pengamat: Diasumsikan KIB Lebih Berpeluang Pindah ke PDIP

Pengamat: Diasumsikan KIB Lebih Berpeluang Pindah ke PDIP

Kredit Foto: Doc Partai Golkar

Konten Jatim, Jakarta -

Pengamat politik Citra Institute Yusak Farchan menilai, pernyataan PKB dan Gerindra dalam Sekber itu bisa ditafsirkan sebagai interupsi komunikasi mereka dengan PDIP. Yusak melihat ini sebagai peluang bagi Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) untuk bergabung dengan PDIP.

"Jika PDIP dan KIB bergabung mengusung Ganjar, tentu ini akan menjadi koalisi yang kuat dan solid. Koalisi keduanya bakal mungkin di bawah restu Presiden Joko Widodo," kata Yusak dalam keterangan tertulis, Rabu (25/1/2023).

Baca Juga: Sekber Jadi Bukti Koalisi PKB-Gerindra Lebih Serius dari KIB dan Koalisi Perubahan

Ia menjelaskan profil KIB dari awal memang sudah terkunci menjadi koalisi 'penerus' pemerintahan Pak Jokowi. Artinya, KIB akan cenderung mengikuti ke mana arah politik Jokowi.

"Sejauh ini kan memang Ganjar yang mendapat prioritas endorsement dari Jokowi," ucapnya.

Karena itu menurutnya jika PDIP mengajukan Ganjar sebagai Capres, maka peluang berkoalisi dengan KIB sangat besar. Agar tidak ketinggalan kereta, menurutnya lebih bagus jika KIB segera menetapkan capres-cawapresnya.

Khazanah Islam: Nasihat Ustadz Buya Yahya: Jangan Tinggalkan Zikir Meski Tidak Khusyu

Tampilkan Semua Halaman

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Konten Jatim dengan Republika.