Menu


Sebut Political Cost di Atas 50 Miliar, Loyalis Ganjar: Gak Usah Pemilu, Mending Uangnya Buat yang Lain

Sebut Political Cost di Atas 50 Miliar, Loyalis Ganjar: Gak Usah Pemilu, Mending Uangnya Buat yang Lain

Kredit Foto: Antara/Syaiful Arif

Konten Jatim, Surabaya -

Pengamat sosial Rudi S Kamri menyoroti mekanisme pemilihan umum (Pemilu) yang digunakan untuk memilih gubernur di suatu wilayah. Ia masih tegas mengusulkan sebaiknya gubernur langsung dipilih oleh presiden.

Bukan tanpa sebab, Rudi mengatakan, ada sejumlah pertimbangan yang membuatnya mendukung pemilihan gubernur oleh presiden. Salah satunya yaitu mengurangi biaya Pemilu.

Baca Juga: NasDem Ancam Koalisi Bubar, PKS: Kami Optimis, Tinggal Selangkah Lagi

“Di samping itu juga untuk mengurangi political cost, karena pilkada guberur di berbaga daerah itu tidak mudah, katanya political costnya rata-rata di atas 80 miliar, atau mungkin lebih, apalagi di Jakarta,” kata Rudi dikutip dari Kanal Anak Bangsa, Kamis (26/1/2023).

Menurutnya, adanya Pemilu justru berpotensi membuang anggaran yang bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan lain bagi negara.

“Jadi ini kan resources yang terbuang percuma, dan kedua ada potensi konflik horizontal karena imbas pilgub seperti ini,” ujarnya.

Khazanah Islam: Apakah Boleh Memakan Hadyu Setelah Dikurbankan? Ini Penjelasannya

Tampilkan Semua Halaman