Keras, Wasekjen Alumni 212 Sebut Sejarah Terparah Kepolisian Hanya Ada Dalam Rezim Jokowi, Begini Katanya

Keras, Wasekjen Alumni 212 Sebut Sejarah Terparah Kepolisian Hanya Ada Dalam Rezim Jokowi, Begini Katanya Kredit Foto: Novel Bamuknin/Dok Antara

Wasekjen Persaudaraan Alumni (PA) 212, Novel Chaidir Hasan Bamukmin dengan terang-terangan mengungkapkan bahwa sejarah terparah kepolisian telah mewarnai di masa kepresidenan Joko Widodo.

"Segitu sejarah dalam terparah, paling parah kepolisian hanya ada di rezim ini, seorang Irjen bintang dua bisa melakukan pembunuhan," ujar Novel Bamukmin, dilansir dari kanal Youtube Refly Harun, Selasa (13/9/2022).

Hal tersebut diungkapkannya ketika membahas terkait kasus pembunuhan berencana yang dilakukan mantan Kadiv Propam Ferdy Sambo, yang dikaitkan dengan kasus KM 50.

"Gak tanggung-tanggung, dalam sejarah kepolisian Republik Indonesia Seorang perwira tinggi yang begitu kariernya melesat dengan cepat, begitu juga melesat dengan cepat ambruknya, seorang Irjen Polisi Sambo," kata Wasekjen PA 212

Baca Juga: Ferdy Sambo Lakukan Semua Ini Untuk Menutupi Perkara Besar, Irma Hutabarat: Tidak Masuk Akal!

Menurutnya, kebiadaban yang dilakukan Ferdy Sambo serupa dengan kasus KM 50 yang menewaskan 6 laskar Forum Pembela Islam (FPI).

Seperti diketahui, Ferdy Sambo memerintahkan salah satu anak buahnya untuk menembak Brigadir Yosua.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

Konten Jatim Discover

Terkini

Selengkapnya